Cerita Gaza: Setahun Setelah Kehilangan Seorang Ayah Dan Anak Laki-Laki


“Empat bulan setelah kesyahidan suamiku dan dua anak-anakku, cucuku lahir,” kata Fathiya Abu Jbarah.

Fathiya adalah janda Abu Jihad Jbarah dan ibu dari Basil, 30, dan Usamah, 21, yang dibunuh pada tanggal 4 Januari 2009 oleh sebuah rudal Israel yang menghantam rumah mereka di kamp pengungsi Al-Bureij di tengah Jalur Gaza. Rumah mereka terkena serangan Israel udara dan darat Israel yang berlangsung selama 22 hari dan menewaskan lebih dari 1.400 orang dan melukai ribuan orang lain.

Merenungkan kelahiran cucunya, Lina, Jbarah Abu Fathiya berkata, “Hatiku hampir meletup. Apa yang dilakukan oleh bayi tak berdosa ini hingga dilahirkan tanpa seorang ayah?”

“Kami ibu-ibu Palestina seperti ibu-ibu lain, tidak pernah mau melihat anak-anak dan cucu-cucu kami menjadi anak-anak yatim atau sebagai istri menjadi janda,” ujar Fathiya yang berusia pertengahan 50-an itu, sambil menggendong Lina dalam pelukannya. “Kami ingin hidup dalam damai dengan semua bangsa lain di dunia ini. Namun, penjajahan Israel tidak pernah bisa membiarkan hal itu terjadi. Israel harus terus menyerang kami selama beberapa dekade sekarang. Bukankah sudah saatnya bagi kami untuk hidup normal?”

Selain pembunuhan Jihad dan dua putranya, keempat anggota keluarga, Khaled, 19, menderita luka parah pecahan peluru ke perut dan lengan, dan dipindahkan ke rumah sakit di Arab Saudi untuk perawatan.

Muhammad Abu Jbarah, 24, menjelaskan bahwa almarhum ayahnya telah memutuskan untuk membangun sebuah rumah keluarga pada tahun 2006, namun karena blokade, dia tidak bisa mendapatkan bahan baku, dan itulah sebabnya ia menyewa rumah yang diserang oleh Israel itu tahun lalu. Setelah serangan, keluarga mereka tinggal selama berbulan-bulan di rumah seorang kerabat, tetapi karena kebutuhan, mereka memutuskan untuk membangun rumah baru. Sebuah perjuangan yang sangat besar.

“Kami membangun rumah baru ini selama hampir delapan bulan, berusaha untuk mendapatkan bahan bangunan baku yang tersedia di pasar lokal,” Muhammad menjelaskan. “Biayanya sangat besar – sekitar $ 70,000, sebagian besar yang dipinjam dari sanak keluarga atau teman. Kami berutang sekitar 70 persen dari jumlah itu. Dan butuh sedikitnya enam atau tujuh tahun untuk melunasinya, tapi kami tidak punya pilihan.”

Walaupun menderita selama itu, Khaled Abu Jbarah masih menyimpan harapan dan memandang ke depan untuk kehidupan yang lebih baik. “Saya mengharapkan situasi yang lebih baik, tidak hanya bagi saya tetapi juga untuk anak-anak kecil kami. Kami, rakyat Palestina ingin hidup dalam perdamaian dan ketenangan bagi generasi yang akan datang, tetapi sayangnya, setiap generasi kami mengalami penderitaan yang sama di tangan penjajah ini, yang tidak pernah mematuhi deklarasi gencatan senjata, perjanjian damai, atau resolusi-resolusi internasional lainnya. ”

Meskipun situasi telah umumnya tenang, Khaled mengatakan bahwa “tentara Israel terus menembak dari waktu ke waktu dan beberapa orang telah tewas dan terluka baru-baru ini.”

Rumah selalu memberikan kenyamanan, tapi Fathiya Abu Jbarah berkata, “Apa yang Anda lihat tidak pernah dapat mengimbangi kehilanganku. Selama bulan Ramadhan, saya menangis mengingat suami tercinta dan anak-anak, sekaligus menyajikan iftar kepada keluarga saya yang masih ada.” (sa/bfme)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s